Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Wisata Gunung’ Category

??????????

Mendaki gunung singgalang adalah pengalaman pertama saya mendaki gunung. Dulu sih pernah mendaki kawah gunung bromo dari pura luhur poten, tapi itu lebih tepat disebut jalan-jalan daripada mendaki gunung. Pernah juga mendaki gunung bintan tiga tahun lalu. Sayangnya gunung bintan terlalu pendek untuk disebut gunung. Gak sampai 500 meter. Aku malu..

Nah gunung singgalang di Sumatra Barat ini beneran gunung. Tingginya 2877 meter dari permukaan laut. Wujudnya pun stratovolcano sempurna, meski sekarang sudah tidak aktif lagi.

(more…)

Read Full Post »

rumah gadang

Alhamdulillah, liburan lima hari di Sumatera Barat usai sudah. Senaaang sekali rasanya bisa liburan panjang lagi setelah terakhir saya lakukan di 2011. ~(˘▾˘~) (~˘▾˘)~

Sejak ramadhan lalu saya memang sudah merancang solo traveling ke sumatra barat. Setelah melewati berbagai kejadian, eh ujung-ujungnya gak jadi solo, malah beramai-ramai bareng bos besar segala.

(more…)

Read Full Post »

Yay! Senin-selasa kemarin saya dan Heru, teman kantor, jalan-jalan ke Pulau Bintan. Seluruh pulau bintan kami jelajahi, dari Tanjung Uban sampai ke Kijang. Naik apa? Boncengan naik motor yang saya bawa dari Batam.

Kami menyeberang ke Bintan lewat pelabuhan RORO Punggur. Ada empat kali keberangkatan ferry RORO dari Batam ke Tanjung Uban setiap hari: Jam 8:00, jam 11:00, jam 13:00, dan jam 16:00. Kami menyeberang dengan ferry jam 11:00, alhasil tiba di Tanjung Uban tepat saat azan zuhur berkumandang. Oya, Tanjung Uban merupakan kota kecil di ujung barat pulau Bintan.

Sekedar wawasan buat yang belum tahu, Pulau Bintan adalah salah satu pulau utama di provinsi Kepulauan Riau. Di pulau ini terdapat dua daerah tingkat II, yaitu Kabupaten Bintan dan Kota Tanjung Pinang. Di Pulau Bintan terdapat pula sebuah kawasan wisata eksklusif bernama Lagoi. Lagoi ini kondang di kalangan turis mancanegara karena panorama pantainya yang mempesona. Dan karena eksklusif (baca: mahal) kami tidak mampir ke Lagoi. Bintan bukan cuma lagoi kan?

So, tempat yang kami kunjungi pertama adalah Pantai Sakera. Letaknya di kelurahan Tanjung Uban Utara, 10 menit dari kota Tanjung Uban. Pantainya bagus, mirip-mirip Pantai Nongsa di Batam. Bedanya pasir pantai sakera lebih putih.

Dari sakera kami kemudian meluncur 35 km ke timur, menuju Air Terjun Gunung Bintan. Sayang, sama seperti pada kunjungan saya sebelumnya, air terjun di kaki Gunung Bintan ini tetap jelek (⌣́_⌣̀) Debit airnya itu lho, keciiil banget kaya’ pipis kuda. Padahal abis hujan..

Dari Gunung Bintan kami meluncur lagi puluhan kilometer ke pesisir timur pulau bintan, yakni Pantai Trikora. Wuhuu.. Pantai ini hadirin, subhanallah banget bagusnya. Tak percuma datang jauh-jauh bisa demi pantai sebagus ini.

Menjelang maghrib kami meluncur ke kota Tanjung Pinang. Sejam perjalanan dari pantai trikora. Di kota sebenarnya banyak pilihan hotel murah yang bertebaran di sekitar pelabuhan Sri Bintan Pura. Tapi kami pilih menginap di tempat yang jauh lebih nyaman; kosan teman. Muahahaha

Hari kedua, kami jalan-jalan ke Air Terjun Gunung Lengkuas. Gunung Lengkuas ini letaknya 25 menit dari Tanjung Pinang arah ke Kijang. Alhamdulillah, air terjunnya lebih bagus daripada air terjun gunung bintan yang kaya’ pipis kuda. Air terjun gunung lengkuas ini mirip pipis gajah. #eh

Abis dari gunung lengkuas, kami balik lagi ke…… pantai trikora! Yup, kunjungan ke pantai trikora hari sebelumnya masih berasa kurang hadirin. Serasa tak ingin pisah gitu. Air birunya, pasir putihnya, batu granitnya, semua indah luar biasa dan bikin jatuh cinta.. (´⌣`ʃƪ) Di Batam gak ada pantai sebagus ini. Maha suci Allah yang menciptakan pantai seindah trikora..

Dari trikora kami pun meluncur pulang ke Batam via Tanjung Uban. Penjelajahan pulau Bintan dari ujung barat ke timur, utara ke selatan itu ternyata cuma butuh waktu 24 jam! Tiba di bintan tengah hari, meninggalkan bintan juga tepat tengah hari. Weekend dijamin cukup deh untuk menjelajah bintan.

Yang tertarik mengikuti jejak, foto-foto lengkap & cerita detil hadir di postingan berikutnya yah. Dadah! (ɔ ˘⌣˘)/

Read Full Post »

Bagian 1

Gunung Kelud itu unik eh enak. Kita nggak perlu ribet-ribet mendaki dari lereng gunung. Cukup naik mobil atau motor kita sudah bisa sampai di leher gunung. Mirip-mirip gunung telomoyo di jawa tengah. Setelah itu kita tinggal jalan kaki sedikit untuk sampai ke kawah gunung kelud. Di kawah kelud tadinya terdapat sebuah danau, tapi sejak erupsi 2007 berubah menjadi kubah lava yang disebut anak gunung kelud.

Hari ahad dua minggu lalu, saya kehujanan di puncak gajah mungkur gunung kelud. Mantel hujan yang saya pakai sampai tembus, tak kuat menahan derasnya air hujan.

Turun dari gardu pandang di puncak gajah mungkur, saya melanjutkan perjalanan ke mata air panas gunung kelud. Kalau ke gardu pandang kita harus naik sekitar 600 anak tangga, maka untuk ke mata air panas kebalikannya kita harus turun beratus-ratus anak tangga. Fuih, kaki benar-benar aset penting jalan-jalan ke Kelud. Untungnya, tangga naik turun di kawasan wisata gunung kelud kondisinya sudah baik. Berupa tangga batu yang tersusun rapi dan sudah ada pegangan besinya. Wajar kalau gunung kelud meraih penghargaan sebagai objek wisata alam terbaik dalam Anugerah Wisata Nusantara 2011 oktober lalu.

15 menit menuruni tangga sampailah saya di mata air panas gunung kelud, yakni sebuah sungai dengan asap mengepul-ngepul, pertanda kalau airnya panas. Batuan sungainya berwarna coklat tanda mengandung belerang.

Ada kebohongan publik terjadi di sini. Plang informasi yang dipasang sebelum tangga turun ke mata air panas bunyinya “Spa Air Belerang”. Tapi setelah saya sampai di bawah, mana spa-nya? Nggak ada bangunan apa pun di sini selain sungai.

Tanpa membuang waktu saya langsung mencari lokasi strategis buat merendam kaki. Alhamdulillah nemu batu yang cocok buat duduk. Begitu merendamkan kaki, rasanya subhanallah banget, semacam cesss… secara tadi habis kehujanan.

Lagi enak-enaknya merendam kaki, datang segerombolan mas-mas dan mengajak saya ngobrol. Mereka excited pas saya bilang saya dari batam. Mungkin kesannya saya dari jauuuh kali ya, secara mereka dari sekitaran kediri situ juga. Setelah itu mereka ngobrol panjang lebar tanpa bisa saya pahami lantaran bahasa jawanya kelewat cepat.

Setelah 30 menit saya menyudahi ritual berendam kaki. Kembali ke atas menaiki ratusan anak tangga lagi. Fiuh. Sampai di atas saya foto-foto sebentar, trus langsung tancap gas pulang.

Oya, di salah satu ruas jalan di sekitaran pinggang gunung kelud ada yang disebut misterious road. Yaitu seruas jalan yang katanya memiliki medan magnet. Jadi meski jalannya menanjak, konon kendaraan yang berhenti di tengah jalan tersebut akan tetap meluncur naik. Wew, saya pun mencoba. Motor saya matikan, kaki nggak saya pake nahan, dan ternyata.. motor berjalan mundur. (ˇ_ˇ) Medan magnetnya nggak bekerja euy. Atau mungkin cuma berlaku buat mobil kali ya?

Perjalanan pulang dilanjutkan melewati beberapa kecamatan di kabupaten kediri; ngancar, wates, plosoklaten. Pas di plosoklaten saya melewati sebuah desa bernama desa jengkol. Bukan cuma nama desanya yang unik, makanan khasnya juga nyentrik. Mau tau apaan..?

Yakin mau tau..?

Makanan khasnya adalah *taraa* sate bekicot! Di sepanjang jalan raya desa jengkol ini berdiri banyak warung makan dengan menu andalannya sate bekicot. Saya pun membeli bungkus 50 tusuk seharga Rp.15000, dan ternyata rasanya… enak! Susah mendeskripsikan rasanya, yang jelas enak.

Selain sate, tersedia juga kripik bekicot. Tapi saya nggak beli karena menurut saya harganya agak *psst* mahal.

Setelah membeli sate bekicot, saya lanjut pulang ke rumah saudara saya di Plemahan kediri. Sampai rumah langsung mandi, makan, trus melemaskan otot-otot kaki yang tadi diforsir naik turun ribuan anak tangga di kelud. Asal tahu aja, pegal-pegal di kaki ini baru hilang lebih dari seminggu kemudian.

Selamat berwisata ke kelud! 🙂

Read Full Post »

Older Posts »